Rabu, 31 Oktober 2018

Aerobik

Heyoooo! Whassup gais?
Rupanya gue udah lama banget gak ngeposting di blog ini, maklumlah sok sibuk wkwk.

Jadi begini wahai readers blogkuuuu..
Kali ini gue mau nulis tentang salahsatu pengalaman yang menurut gue wah banget dan tak terlupakan lah. Ada yang tau apakah itu? Apa hayo apaaa

Salahsatu pengalaman yang tak terlupakan itu adalaaaaah... Aerobik!
Eits tapi ini bukan aerobik biasa loh, ini bukan senam aerobik yang biasa dipake ibu-ibu komplek di car free day, bukan yaa bukan bukan bukan.

Aerobik ini merupakan salahsatu cabang olahraga yang dipertandingkan di Olimpiade Mahasiswa IPB atau biasa disingkat OMI. Ya emang sih pasti agak aneh kan ya denger ada lomba aerobik. Tapi jangan salah, lomba aerobik ini biasanya paling ditunggu-tunggu pas di closing ceremony OMI.

OMI itu diikutin sama 9 fakultas, ditambah PPKU, Sekolah Vokasi, dan Sekolah Bisnis. Anyway, PPKU itu singkatan dari Program Pendidikan Kompetensi Umum. Jadi, mahasiswa PPKU itu merupakan mahasiswa baru yang belum masuk fakultas (karena sistem pendidikan di IPB harus menjalani masa tingkat persiapan bersama selama satu tahun sebelum masuk fakultas).

Oke, sekarang gue bakal cerita dari awal.

Februari 2018, mulai dibuka tuh pendaftaran open recruitmen buat jadi atlet di OMI yang mewakili PPKU. Akhirnya setelah dipikir secara setengah mateng gue daftar di cabang olahraga volly sama aerobik.

Beberapa hari kemudian gue diinvite masuk grup atlet aerobik dan volly. Dan ada pemberitahuan di grup aerobik kalo bakal ada audisi dulu buat pemilihan atlet tetap karena kuota per timnya cuma 20 orang, sedangkan di grup itu gue liat ada sekitar 50 orang.

Oh my god saingan gue banyak sekaleeeh, pikir gue dalem otak.

Dua hari setelah pemberitahuan itu hari audisi, kalo gak dateng audisi artinya auto gugur. Dan ya akhirnya gue dateng audisi, waktu itu audisinya sekitar jam 7 malem.

Waktu itu yang jadi jurinya adalah calon pelatih aerobik buat PPKU, namanya kak Andi. Waktu itu gue disuruh ngikutin gerakan yang dikasih Kak Andi. Untungnya gerakannya gak rumit banget sih, so gue masih bisa ngikutin. Abis itu diplay lagunya Bruno Mars yang judulnya 'Uptown Funk' dan disuruh free style sampe lagunya distop.

Gue sempet kebingungan beberapa saat. Gue mesti gerak gimaneee coba. Yaudah akhirnya gue ngikutin gerakan dance kaya di video klipnya aja pas bagian reffnya, dan beberapa gerakan senam yang gue bisa.

Abis audisi tibalah sesi bincang-bincang sebelum pulang. Jadi pengumuman lolos atau enggaknya itu bakal diumumin 2 hari kemudian. Dan ada sedikit pesan dari Kak Andi, "Harus berkomitmen kalo udah lolos, gak boleh males latihan, harus siap capek, harus mau disita waktu tidurnya, harus bisa jaga kesehatan, harus siap dikuras tenaga sama materinya, dan harus tahan sama omongan yang keluar dari mulut barokah gue, jangan baperan jangan pundungan."

Oke, setelah mendengar speech singkat Kak Andi gue jadi sedikit ragu bakal lanjut. Apalagi kalo diliat-liat tadi pas audisi, banyak yang gerakannya lebih oke dari gue. Terus Kak Andi bilang, "harus tahan sama omongan yang keluar dari mulut barokah gue" gue jadi mikir, apa mungkin mulut Kak Andi itu mengeluarkan nutrisi layaknya hujan lokal? Wkwk.
Tapi gue harus terima apapun keputusannya nanti, kalo emang gak lolos ya udah gapapa, toh masih bisa jadi officialnya dari tim aerobik PPKU.

Beberapa hari kemudian akhirnya ada pengumuman buat calon atlet aerobik PPKU. Gue jadi dagdigdugdor nungguin pengumumannya, setelah gue scroll ke bawah and then.... found it!
Gue lolos dongggg horeee yippiii yeayyy!

Sedikit gak nyangka tapi gue seneng, akhirnya gue lolos. Oke berarti mulai dari sekarang gue harus komitmen, gak boleh berenti di tengah jalan!

Singkat cerita, latihan perdana dimulai besok. But, tiba-tiba ada pelatihan remote sensing dari himpunan profesi di jurusan gue. Di sini gue bimbang gaiss gue bimbang harus dateng ke agenda mana, karena waktunya berbarengan:(

Kalo gak dateng ke latihan perdana gue merasa gak enak sama Kak Andi, masa latihan pertama aja gak dateng sih. Tapi kalo gue gak dateng ke pelatihan remote sensing juga disayangkan, soalnya ini juga bakalan berguna buat gue di perkuliahan ini.

Akhirnya gue memutuskan buat izin gak dateng latihan perdana dan dateng ke pelatihan remote sensing. Karena berdasarkan kesepakatan, dalam seminggu ada 4 kali latihan.

Besok harinya gue dateng latihan aerobik. Kalo latihan pasti dimulainya abis maghrib, soalnya kalo pagi-sore jadwal kuliah.

Latihannya dimulai dengan doa, pemanasan, abis itu kita disuruh ngikutin gerakan Kak Andi, gerakan yang dihafal ini adalah gerakan pemanasan. Sekitar jam setengah 9 pun latihan dicukupkan, karena waktu masih PPKU gue tinggal di asrama dan ada jam malamnya, yaitu jam 9.

Gerakan yang harus dihafal lumayan banyak gais, apalagi durasinya sekitar 13 menit. Lama kan lamaaa, selama nunggu doi peka ehehe.

Macam-macam gerakan yang harus dihafal antara lain pemanasan - low impact - mix impact - high impact - pendinginan, ditambah lagi beberapa gerakan di opening dan closing. Dari gerakan pemanasan sampai high impact temponya makin cepet, makin riweuh, makin susah nafas gais:(
Barulah gerakan pendinginan mulai slow lagi.

Kurang lebih selama 2 bulan kita latihan aerobik. Dan di tengah-tengah perjalanan banyak ada beberapa yang mengundurkan diri, gara-gara gak sanggup lagi katanya capek lah, gak bisa bagi waktu sama organisasi lah, ini lah, itu lah, lah-lah-lah '-'

Kalo pun latihan kita jarang full team, lagi-lagi karena alasan kesibukan masing-masing. Gue pribadi pun pernah beberapa kali gak latihan karena sakit dan ada agenda lain.

Tiap kali latihan gue sering banget dikomentarin sama pelatihnya, "gerakannya yang lincah, jangan klewer-klewer!" Oke gue usahain buat gerakin badan gue sebaik mungkin, but tiap kali latihan progressnya cuma nambah dikit. "Tambah lagi powernya, senyumnya yang lebar!" Lagi-lagi gue dikomen.

Gue sih ngerasa kek gue udah lincah banget, seluruh tenaga gue kerahkan, tapi masih aja dibilang kurang powernya. Pas diliat di video ternyata gue emang rada loyo di antara temen-temen gue yang lain. Yaiyalah orang beberapa di antara mereka itu anak dance, da aku mah apa atuh cuma anak yang suka joget gak jelas di kamar:(

Beberapa minggu sebelum hari-H latihannya jadi tiap hari, bahkan sampe jam 1 pagi. Karena kalo balik jam 1 pagi pasti gak bisa masuk asrama, jadi gue sama temen-temen milih tidur di musholla salah satu fakultas. Wah itu sih masa-masa menderita gue gais, udah mah capek, tidur di karpet, mana ACnya dingin parah. Abis sholat subuh jam 5 akhirnya gue balik ke asrama, karena jam segitu gerbang udah dibuka. Selama kurang lebih 2 minggu gue hampir tiap hari balik jam 1 pagi, dan pasti tidur di musholla lagi. Udah kek gembel kan gue ye.

Sesampainya di kamar, gue langsung tidur di kasur sambil selimutan. Lumayan, masih ada waktu setengah jam buat tidur sebelum gue harus siap-siap berangkat kuliah.

Dan apa kalian tau gais apa yang gue lakuin di kelas? Yap, gue sering banget ketiduran. Ya wajar lah yaa gais gue kurang tidur mana capek, ditambah suasana kelas adem, terang, dosen ngejelasin materi pun berasa didongengin ye kan.

Eits jangan salah, meskipun gue sering tidur di kelas, tapi ujian gue gak pernah nyontek, dan ajaibnya IP gue naik dong wkwk

Oke, back to topic!

Hari-hari mendekati hari H udah mulai pada tumbang, ada yang kakinya keseleo lah, demam lah, gue sendiri terserang flu dan batuk.

Singkat cerita, hari-H telah tiba.

Acaranya dimulai jam setengah 7 malem. Tim aerobik gue kebagian tampil pertama. Berat juga sih, yang namanya jadi opening tuh harus wow, wah, amazing, daebak jinjja gitu-gitu lah.

Setelah briefing, pake kostum, dan make up, abis sholat maghrib kita langsung caw ke gymnasium. Wah gue deg-degan parah. Bayangin aja, gatau berapa banyak yang nonton, tapi tribun seluas itu penuh sama penonton, bahkan ada yang sampe gak kebagian tempat duduk.

Setelah doa dan bersiap-siap, gue sama temen-temen masuk lapangan.

Wah hari itu gue sama temen-temen jadi artis di tengah lapang gymnasium dah keren bet pokoknya.

Setelah kita bersiap formasi di bagian pembukaan, tepuk tangan sambil sorak-sorak kedengeran rame banget. Ini salah satu pembangkit semangat gue. "Keluarin semua tenaga kalian, cuma sekali lagi ini kok, kalo perlu sampe pingsan aja sekalian, tapi pingsannya abis tampil aja ya jangan di tengah-tengah." Begitu pesan pelatih.

Yang awalnya gemeteran dan dagdigdug, gue mulai tersenyum lebar dan siap buat aerobikkan yuhuuu..

Ada sedikit part di awal buat dance lagu The Boys-nya SNSD. Wah ini sih udah banyak yang tau kan, biasa lah para kpopers mulai menjerit menyoraki kita yang lagi dance the boys.

Mulai memasuki gerakan low impact, gue mulai gak deg-degan lagi. Ini salah satu bagian gerakan yang gue suka, jadi gue tersenyum lebar sambil gerakkin badan.

Masuk gerakan mix impact, ini part yang gak gue suka sebenernya. Gerakannya banyak, temponya cepet. Gue mulai kesusahan napas gais, kan gue lagi flu ceritanya.

Masuk gerakan high impact, wah udah ini gerakan paling heboh, paling enerjik. Gue keluarin semua tenaga gue biar badan gue gak keliatan loyo.

Masuk gerakan pendinginan, lega banget sumpah. Setelah tadi abis gerakan high impact rasanya gak kuat lagi, di part ini gerakannya slow banget. Gue bisa bernafas dan mulai tersenyum kembali.

Terakhir, bagian penutupan. Ada sedikit gerakan dance lagi dan diakhiri dengan aksi split, kayang, dan formasi terakhir.

Tepuk tangan dan sorakan pun rameeee banget. Tim gue pun lari ke belakang lapang.

Huft! Legaaaaaaa banget!

But rasanya candu gais, sumpah deh wkwk buat gue ini salah satu pengalaman yang tak terlupakan dan kebanggan tersendiri bagi gue, bisa mewakili mahasiswa PPKU di OMI cabor aerobik. Apalagi ditonton ratusan, bahkan mungkin hingga seribu penonton. Wah gue bangga bet asli pernah tampil di OMI wkwk.

Akhirnya tiba lah pengumuman kalo gue juara 9 dari 12 tim yang tampil.

Walaupun juara ke-9 tapi ini masih mending, daripada juara ke-12 kan kan kan. Tapi yang paling penting sih gue dapet banyak pengalaman dan yaa gak bisa diungkapkan dengan kata-kata lah wkwk alay bet gue.

Okee gais setelah panjang lebar gue cerita, barangkali ada yang mau ikutan lomba aerobik juga. Pesan dari gue sih jangan lupa tambah power dan tetap semangat! Hehehe.

See you di postingan selanjutnyaaaaaaa, bye bye!







Kamis, 01 Februari 2018

Camping Ceria 2 : Jayagiri

Alooo guys. Kali ini gue kembali nulis tentang pengalaman liburan gue kali ini. Pada postingan sebelumnya gue pernah nulis tentang 'Camping Ceria di Gunung Puntang', nah kali ini gue mau nulis bagian keduanya, yaitu camping ceria di Jayagiri.

Dari judulnya pun kalian pasti udah bisa nebak, apa yang gue lakuin di liburan kali ini. Yup, camping lagi, tapi di tempat yang berbeda tentunya. Kali ini gue sama temen-temen camping di Cikole Jayagiri Resort, Lembang. Oke, sekarang gue bakal ceritain kronologis liburannya gimana.

Camping kali ini gue masih bareng temen-temen SMA. Baru nyadar sih gue, ternyata gue beruntung punya temen kaya temen-temen SMA gue. Soalnya sekarang ini kan kita udah sibuk di kampus masing-masing, tapi Alhamdulillah masih bisa nyempetin ketemuan, bahkan liburan bareng. Proud to be part of them.

Agenda rutin yang gak bisa dilewatkan kalo kelas gue mau liburan yaitu rapat. Beberapa minggu sebelum hari-H kita wajib kumpul buat ngomongin acara liburan. Yang dibahas dalam rapat itu adalah tempat liburan yang mau dituju, tanggal keberangkatan, perlengkapan apa yang dibutuhkan, ngumpulin budget, dan lain-lain. Dan actually di setiap rapat itu seringnya kita gak pernah mendapatkan keputusan yang bener-bener fix. Tau lah ya gimana para remaja kalo lagi pada ngumpul, kalo gak ngerumpi ya jajan. Alhasil rapat hanyalah sebuah wacana.

Camping kali ini juga hampir gak jadi, soalnya banyak temen-temen yang gak bisa ikut gara-gara ada acara di kampus mereka. Tapi setelah berunding dan berunding lagi, akhirnya kita putuskan camping di Jayagiri.

Kalo pada camping sebelumnya kita berangkat naik truk, kali ini kita berangkat naik motor, sekalian touring katanya. Perjalanan Majalaya-Lembang kalo naik motor sekitar 3 jam. Tapi karena ada beberapa kendala di jalan akhirnya memakan waktu yang lebih lama. Sebenernya gue cuma bawa tas gendong yang biasa aja, sengaja biar gak terlalu berat bawanya. But sialnya, temen yang ngeboncengin gue bawa carrier yang gede. Dan mau gak mau gue harus bawain itu carrier. Ya walaupun cuma duduk manis keanginan di motor, tapi tetep aja berat. Entah gue gatau ukuran berapa itu carrier, mungkin 55 liter,tapi sukses bikin pundak gue sakit. Dan tiap kali ada tanjakan gue mesti nahan condong ke depan biar gak jatoh ke belakang. Kalo kata Dilan rindu itu berat, Dilan salah. Dia belom aja nyobain bawa carrier yang gede.

Sekitar jam 3 sore kita sampe di tempat. Waktu itu kita camping di pos E. Pos E itu tempatnya paling jauh di antara pos yang lainnya, tapi tempatnya paling luas. Fasilitas yang disediakan di tempat itu ada toilet dan warung. Tapi waktu itu warungnya lagi tutup, pedagangnya entah lagi mudik kemana. Kita juga gak harus nyari bakar, kita bisa beli kayu bakar Rp 25.000/ikat. Lumayan kan buat bikin api unggun, menghangatkan hawa yang dingin, sedingin doi.

Sesampainya di tempat, kita langsung mendirikan tenda. Setelah diliat-liat, ternyata viewnya lebih mending di Gunung Puntang, kalo di Jayagiri lebih kaya di tengah hutan. Tapi di Cikole Jayagiri Resort ini gak cuman tersedia tempat camping, ada juga tempat buat outbond, dan lainnya.

Malam harinya, kita bikin api unggun dan mengadakan games. Games yang dipilih adalah games 'Werewolf' yang dipimpin oleh seorang moderator. Games ini nyebelin karena terkadang kita digantung padahal bukan wolf, but menyenangkan juga karena kita bisa belajar menebak cuma liat dari mimik muka.

Kita main games Werewolf sampe tengah malem, karena udara udah dingin banget, anginnya bolak-balik terus, ditambah hujan mulai turun, akhirnya kita semua masuk ke tenda, pake sleeping bag, lalu terlelap dalam mimpi masing-masing.

Esok harinya, pas bangun tidur mau sholat subuh, udaranya bener-bener dingin gak karuan, sampe bikin gigi gemertak. Apalagi pas nyentuh airnya, udah kaya air es aja. Untung sekitar jam 8 matahari mulai muncul, lumayanlah ya sedikit menghangatkan.

Nah pagi hari itu kita masak buat sarapan. Bahan-bahan sama peralatannya tentu bawa dari rumah. Makan seadanya dengan menu nasi, kangkung, tahu, sarden, sosis, baso, dan mie, cukup ngisi perut daripada perutnya diisi angin kan.

Sebelum membereskan tenda, kita sempetin foto bareng, bikin video parodi "Coki-Coki Coklat Asli" sambil joget-joget. Entahlah kita udah kaya orang gila waktu itu, but seriously hal kaya gini yang bikin liburan ini terkesan.
Setelah puas berpose depan kamera, kita beresin tenda, operasi semut, dan siap-siap pulang. Entah belum puas apa gimana, sebelum pulang kita masih nyempetin buat main Werewolf lagi. Sampe akhirnya jam 12 siang hujan turun lagi, akhirnya kita putuskan buat pulang.

Lagi dan lagi, gue harus bawa carrier temen gue. Tapi yang ini rada mendinglah, gak seberat pas berangkat kemaren. Tapi duduk beberapa jam juga lumayan bikin kaki sama pantat pegel. Udah mah kemaren pas diperiksa katanya ada pengapuran di bagian tulang ekor gue, tambah sekarang duduk lama banget, oke gue mulai khawatir sama tulang ekor gue.

Setelah beberapa jam akhirnya nyampe di Majalaya, daerah tempat tinggal gue sama temen-temen. Ketika turun dari motor, rasanya lega banget, akhirnya bisa gerakin kaki gue dan alhamdulillah sampe dengan selamat walau dalam perjalanan pulang rombongan motor sempet pisah.

Nah guys itu tadi dia ceritanya. Sorry ya kalo ceritanya biasa aja. Gue cuman mau berbagi pengalaman liburan di Jayagiri, barangkali di antara kalian yang baca tulisan gue ada yang mau liburan ke sana, jadi bisa tau testimoni dari gue.

See you di postingan berikutnya.

Jumat, 19 Januari 2018

Lucky Girl

Haehae! Long time no see ya. Setelah sekian lama gak nulis, kini akhirnya gue comeback jadi blogger amatiran, lagi.

Tahun udah berganti nih, so gimana dengan resolusi kalian guys? Ada yang tercapai? Atau masih tersimpan sebagai angan-angan?
Sebenernya gue gak tau persis arti dari resolusi itu sendiri, pas gue search di KBBI ternyata arti dari resolusi itu adalah putusan pendapat berupa permintaan atau tuntutan yang ditetapkan oleh rapat (?)
Oke berhubung gue gak paham artinya apaan jadi gue ganti istilahnya, lagipula gue pikir keinginan-keinginan itu lebih pantas disebut mimpi daripada resolusi.

Kalo ditanya, "apa mimpi lu yang tercapai di 2017?" Gue bakal jawab, "gue berhasil jadi mahasiswa di salah satu perguruan tinggi terbaik di Indonesia guysssss, ipebeeee, keren ga tuhhh." Oke sip ini jawabannya rada alay.
To be honest, gue emang bener-bener seneng karena mimpi terbesar gue di 2017 jadi kenyataan. Biasa lah angan-angan anak kelas 3 SMA pengen masuk universitas favorit dengan jurusan yang diminati, dan alhasil itu jadi kenyataan. Entah ini sebuah keberuntungan atau apa, tapi gue bener-bener thanks to Allah, udah wujudin mimpi gue, alhamdulillah. Tapi gue pikir ini memang jalan yang udah dirancang sedemikian rupa buat gue, jadi ya ini bukan sebuah keberuntungan belaka.

Setelah lulus SMA ini gue ngerasa my life has changed. Dari seorang siswi jadi seorang mahasiswi, dari anak rumahan jadi anak rantau. Tapi emang bener si ya, perkuliahan itu ga semenyenangkan kaya ekspektasi gue sewaktu SMA. Mau dapet nilai gede di sini tuh so hard. Gue nyesel gak jadi anak rajin pas masih SMA, akhirnya sekarang gue keteteran. Dalam satu pertemuan dosen itu ngejelasin sebanyak satu bab dengan durasi hanya 100 menit. Dan baru kali ini gue ngerasa UTS bener-bener horor, sebelumnya UTS gak pernah semenakutkan ini, tapi semenjak dosen rajin berkata, "IPK <1,7 drop out!" gue jadi stress sampe rambut gue rontok. Dan akhirnya di hari pertama UTS gue nangis gara-gara takut gak bisa ngerjain soal dan nilai gue jelek hahaha lebay amat si ya. Oke mungkin salah kalo gue hanya berorientasi ke hasil, harusnya gue lebih condong ke prosesnya, ke usahanya. Tapi ya gak bagus juga kalo gue terlalu cuek soal nilai, gue bisa di DO cuy, kan gak etis. Jadi ya gue harus ngejar nilai juga. Tapi santuy, gue gak menghalalkan segala cara kok biar bisa dapet nilai gede. Dan sekarang ini gue lagi berharap-harap cemas menanti IP pertama gue keluar, semoga hasilnya gak bikin gue kena serangan jantung.

Sekarang gue bakal sedikit berbagi cerita tentang perubahan yang gue alami semenjak masuk kuliah. Pertama, lebih mandiri. Nyuci sendiri, nyari makan sendiri, apa-apa sendiri, tapi kalo tidur gak sendiri sih, ada temen kamar gue yang nemenin. Kedua, be brave. Sekarang gue jadi lebih berani kemana-mana sendiri, pergi ke Jakarta sendiri, pulang sendiri, tapi gue gak bener-bener sendirian sih, ada mamang ojek online yang setia menemani kemanapun gue pergi, uhuy. Ketiga, berat badan. Setiap gue pulang, pasti orang-orang bilang, "ih sekarang kurusan yaa" nah yang ini gue gatau harus seneng apa gimana. Seneng ya gara-gara akhirnya berat badan gue berkurang, sedih ya gara-gara dalam proses penurunan berat badan itu gue melewati fase kelelahan, stress, ngebatin. Oke yang ini alay lagi. But seriously guys, ngebatin adalah cara yang ampuh buat nurunin berat badan, trust me, it works.

Selain perubahan-perubahan yang gue alami, gue juga dapet banyak pengalaman. Contohnya, gue pernah tampil main angklung bareng temen-temen dan kakak tingkat di acara gala dinner bule-bule. Selain itu ada lagi pengalaman tak terduga yang gue alami. Ceritanya waktu itu gue nganter temen gue buat ikut interview buat ikutan Merry Riana Campus Ambassador (MRCA) di Jakarta. Sesampainya di tempat, mbak-mbak di sana bilang "ikutan aja dek, daripada nunggu lama." pada akhirnya gue ngisi daftar hadir dan malah jadi ikutan serangkaian acara di sana, gak apa-apa lah ya pikir gue, daripada ngegabut nungguin temen. Tapi di akhir acara semua peserta di wawancara satu per satu, dan harus memberikan alasan kenapa mereka (read:panitia) harus memilih kita (read:peserta) buat keterima di MRCA. Mati gueee, harus ngomong apaan coba ini pikir gue. Actually gue bener-bener gak tau MRCA itu apaan dan ngapain aja, niatnya aja cuma nganter kan ya. At least gue maju dan ngomong seadanya. Oke gak kepilih juga gak apa-apa, orang gue gak pernah daftar dan gak ngelampirin berkas apapun. Tapi kemaren gue dapet notif email kalo gue kepilih menjadi salah satu dari 97 peserta yang lolos buat ikutan MRCA, malah gue di-invite ke grup MRCA nya.  Gak ngerti lagi deh ini kenapa, gue bingung tapi seneng, dan sekarang gue ngerasa kalo gue lah dewi fortuna yang sesungguhnya.

Jadi, bener kata orang, "merantaulah!" sekarang gue ngerti kenapa gue harus merantau, karena dengan begitu akan ada banyak pengalaman yang didapat daripada hanya berdiam diri di rumah. Dan terbukti, gue merasakannya, gak cuma hal-hal di atas yang gue alami, tapi lebih dari itu.

Oke guys jadi intinya tulisan kali ini berisi curhatan gue. Semoga mimpi-mimpi kalian juga terwujud, semoga gak cuman gue yang merasa selalu beruntung, dan semoga ada pelajaran yang bisa kalian petik dari tulisan gue,  jadi tulisan ini ada faedahnya. See ya next time~

Minggu, 16 Juli 2017

Jenuh

Ada kalanya kita merasa bosan dan lelah dengan hidup yang dijalani. Menjalani rutinitas yang sama setiap hari, tanpa ada hal lain yang menggugah hati, hingga membuat kita malas untuk melakukannya lagi. Mungkin inilah yang orang-orang sebut dengan titik jenuh. Kupikir setiap orang pasti pernah atau mungkin akan merasakannya. Namun sebagian diantara mereka berhasil mengatasinya, dan sebagian lagi malah terpuruk di dalamnya. Mereka yang berhasil mengatasinya, sukses menciptakan hal baru yang memotivasi dirinya agar terus semangat menjalani hidupnya. "Life must go on", begitulah kira-kira motto hidup mereka. Dan untuk mereka yang terpuruk dalam kejenuhan, hanya akan terdiam dan mengeluh. Tidak tahu harus berbuat apa, hingga membuat mereka depresi dan lebih jauh lagi berniat mengakhiri hidupnya. Tentu saja orang-orang seperti mereka tidak mempunyai motto dalam hidupnya. "Untuk apa hidup? Tidak ada gunanya lagi." Begitulah kira-kira isi otak mereka. Naudzubillah. Aku tidak ingin seperti mereka yang menyerah begitu saja, namun aku juga belum bisa seperti mereka yang berhasil mengusir kejenuhan dalam hidupnya. Seperti peribahasa "hidup segan, mati tak mau." Yah, untuk menjalani hidup memang sedikit merasa takut, takut menghadapi dunia yang ternyata tidak sebaik yang kukira. Mati pun tidak mau, belum cukup bekal yang akan kubawa ke akhirat nanti. Ini bukan sekedar tentang perasaan bosan, melainkan lebih dari itu. Seperti isi lagu dari Coldplay, "when you try your best but you don't succeed, when you get what you want but not what you need, when you feel so tired but you can't sleep, stuck in reverse. And the tears come streaming down your face, when you lose something you can't replace, when you love someone but it goes to waste, could it be worse?" Kira-kira hal semacam itu yang membuatku sampai pada titik jenuh. Ketika masalah datang silih berganti, dan kita merasa tidak bisa mengatasinya, di sinilah fase dimana seseorang akan merasa 'down'. Ingin rasanya meminta pertolongan orang lain, atau hanya sekedar ingin berbagi cerita, namun terkadang tak ada seorangpun yang mengerti. Di situlah orang akan merasa hidup sendirian. Dan temanku di saat seperti itu adalah lagu, lagu yang menggambarkan perasaanku saat itu. Dikutip dari ungkapan seseorang, "lagu-lagu itu hadir bukan untuk menguatkanmu, tidak pula untuk melemahkanmu. Tapi lagu itu hadir untuk membuatmu merasa dimengerti." Mendengarkan lagu yang liriknya sesuai dengan perasaan kita, apalagi jika sedang tidak enak hati, mungkin akan membuat kita menangis. Tapi tidak apa-apa, menangislah! Karena terkadang menangis adalah cara terbaik untuk meluapkan emosi. Setelah menangis, perasaan kita akan menjadi lebih baik. Terlalu berlebihan memang jika kita malas melanjutkan hidup hanya karena kita sedang merasa jenuh. Sekali lagi kata Coldplay, "just what you're worth", betapa berharganya dirimu. Yakinlah ada kebahagiaan menunggu di masa depan, tinggal kita menjemputnya. Jadi, sia-sia saja jika kita terus berkeluh kesah hanya karena merasa lelah. Seseorang yang baru kukenal pernah berkata, "gak pede gak hidup." Memang benar, kita hidup ini harus percaya diri dan berani. percaya diri bahwa kita bisa melewati ujian yang diberi Tuhan, dan berani menghadapi segala masalah yang ada, bukan menghindarinya. Kata-kata yang kutulis di atas memang mudah terucap, namun pada realitanya memang sulit dilakukan. Begitupun dengan diriku sendiri. But if we never try, we never know. So, just enjoy your life and face everything with smile.

Jumat, 10 Maret 2017

It's Time To Be Succees

Hae readers! Akhirnya setelah dua bulan gak nulis, kini gue bisa ngeblog lagi, ya walaupun yang bacanya cuman dikit sih. Tapi gak apa-apa, sebab seseorang pernah berkata, "tidak apa-apa jika tulisanmu tidak sebagus mereka yang sudah mahir menulis, atau tulisanmu tidak ada yang mengapresiasi, yang penting adalah kamu sudah memberanikan diri untuk menyampaikan apa yang ada dipikiranmu lewat sebuah tulisan." Nah, itu dia quotesnya gaes. Jadi, di postingan kali ini gue bakal bahas tentang ilmu yang gue dapet dari seorang motivator gitu gaes. Bulan Januari lalu, gue ikutan seminarnya Mr. Syafii Efendi. Kalian tau gak siapa beliau? Kalo yang tau berarti kalian hebat, kalau gak tau ya wajar sih, emang beliau ini bukan artis Hollywood kok, cuman dipanggilnya aja mister. Mr. Syafii Efendi ini motivator termuda yang udah sukses. Umurnya baru 25 tahun, beliau sekarang lagi studi S2, tapi should you know, dia punya bisnis yang sukses. Waktu itu beliau nunjukkin schedule nya, padat merayap pisan coy. Waktu buat sekedar santai sambil minum kopi aja kayaknya gak ada. Di acara seminar itu, gue dapet banyak ilmu dari Mr. Syafii Efendi ini. Salah satunya adalah cara untuk menjadi orang yang sukses. Oke, gue bakal bahas apa yang gue pelajari dari beliau. Mudah-mudahan masih inget. Gaes, kalian hidup ini punya tujuan gak? pasti punya dong ya. "Kita hidup buat apa?" Itu yang mesti kita pikirin gaes. Allah ciptain kita salah satunya adalah untuk beribadah kepada-Nya. Tapi, selain itu kita juga pasti punya tujuan lain. Kalo gue pribadi ya, tujuan gue salah satunya adalah jadi orang yang sukses, biar bisa bahagiain mereka yang berjasa dalam hidup gue, dan gue pengen jadi orang yang berguna. Setelah kita punya tujuan, hal selanjutnya yang harus dilakukan adalah usaha buat mencapai tujuan kita. Salah satu usaha itu adalah berubah. Inget ya jangan berubah jadi power rangers, tapi merubah pemikiran dan sikap ke arah yang positif tentunya. Misal, hari ini kita masih jadi orang yang pemalas, suka berleha-leha, boros, atau semacamnya. Nah, besok kita mesti berusaha buat berubah jadi rajin; rajin belajar, rajin menabung, rajin ibadah, dan lain-lain. Oke gue tau, yang namanya mau berubah emang gak se-instan dan gak segampang itu. Tapi kalo kita mau usaha dan berjuang, bukan gak mungkin kita bisa jadi orang yang lebih baik lagi. Doi aja kita perjuangin kan, masa sih buat masa depan sendiri gak mau berjuang, imbisil itu namanya. Inget gaes, Allah itu suka sama orang yang suka berjuang. Setelah itu, barulah usaha yang lainnya. Misal, kita mau jadi pengusaha. Berarti, kita harus belajar bisnis, "usaha apa yang cocok?", "gimana cara mengembangkan usaha itu?", itulah yang mesti dipelajari. Inget ya gaes, disamping usaha, kita juga harus berdoa sama yang Maha Kuasa. percuma aja kita usaha tapi gak dibarengi dengan doa. Minta sama Allah supaya usaha kita ini mendapat ridho-Nya agar tujuan kita tercapai. Setelah usaha dan doa, jangan lupa tawakal ya. Kita serahin semuanya sama yang di atas, karena hidup kita ini diaturnya sama Allah. Cielah gue, bahasanya agamis gini. Oiya gaes, kalian nyadar gak, ternyata kebiasaan kecil kaya nonton tv sama dengerin musik juga punya andil dalam membentuk kepribadian kita. Tontonan itu tuntunan, jadi kita mesti pilih-pilih dulu acara TV mana yang baik ditonton dan yang kurang berfaedah untuk ditonton. Kata Mr. Syafii Efendi, kebiasaan nonton sinetron atau drama-drama gitu mending ditinggalin aja. Mending nonton acara yang bisa menambah ilmu dan wawasan. padahal gue suka nonton drama Korea, tapi sekarang-sekarang ini gue udah mulai stop. Buat gue pribadi, emang sih gaes kalo lagi nonton drama kaya gitu tuh gue berasa hidup di dalam dramanya, kadang lupa realita. Buang-buang waktu iya, bapernya juga iya. Itu sebenernya gak baik gaes, tapi kalo udah jadi hobi mah atuh kumaha ya. Musik dan lagu yang kita dengerin juga ternyata berpengaruh buat kepribadian kita gaes. Setiap orang juga tau lah ya, musik ini bagian dari hidup kita. Coba bayangin kalo gak ada musik, pasti sunyi, sepi nan hambar hidup kita. Setiap harinya pasti ada dong ya lagu yang kita dengerin. Lagu kesukaan kalian yang kayak gimana? Lagu galau? Atau lagu yang enerjik? Should you know gaes, lagu yang kita dengerin itu juga penuntun kita. Misal di pagi hari dengerin lagu galau yang bikin sedih dan menyayat hati, bisa dibayangin dong gimana mood kalian setelahnya? Ya pasti gak beda jauh lah, siang harinya bisa jadi kita terus ngegalau. Gimana kalo di pagi harinya dengerin lagu yang enerjik? Insyaallah mood kalian bakalan bagus, bakalan terus semangat. Jadi paham dong ya maksud gue gimana? Mr. Syafii Efendi juga nyuruh audience buat menghapus semua lagu galau di hp, dan menggantinya sama lagu-lagu yang semangat. Tujuannya ya itu tadi, biar kita gak jadi orang yang suka ngegalau, tapi jadi orang yang selalu bersemangat. Selain itu, kebiasaan pacaran anak jaman sekarang juga gak baik. pacaran itu cuman mengganggu konsentrasi masa depan kita aja. Nabung dosa iya, nabung pahalanya engga. Ta'aruf aja lah mendingan. Buat yang jomblo, kalian gak usah khawatir dibilang gak laku atau apalah itu. Justru itu kesempatan kita biar lebih fokus menata masa depan, biar jadi orang yang sukses. Kalo kita udah mapan, udah sukses, udah jadi orang yang lebih baik lagi, bukan kita yang cari doi, tapi doi yang cari kita. Gak cuman hubungan pacaran yang bisa ganggu, hubungan pertemanan juga turut andil. Temen yang bisa bikin kita jadi orang yang gak baik adalah contoh temen yang harus ditinggalin, dan cari temen yang lebih baik. Maksudnya, kita boleh temenan sama siapa aja, tapi kalo masalah pergaulan kita harus pilih-pilih ya gaes. Jangan sampe kita terjerumus ke arah yang negatif akibat pergaulan itu. Oleh karena itu, kita diharuskan berteman sama orang-orang yang bisa memotivasi dan menuntun kita ke arah yang positif. Di akhir acara seminar itu ada renungan gitu gaes. Semua audience diajak berenung tentang orang tua. Kalo sangkut pautnya orang tua mah pasti sensitif ya, dan itu sukses bikin semua audience nangis tersedu-sedu. Mr. Syafii Efendi itu ngingetin aja, ternyata selama ini ada dua malaikat yang selalu ada buat kita, tapi sering terlupakan. Ayah dan Ibu, merekalah malaikat itu. Kalian tau sendiri lah ya gimana sikap anak jaman sekarang sama orang tuanya. Termasuk gue sih, gue belum jadi anak yang bener-bener baik buat orang tua gue. Anak jaman sekarang tuh ya, doi sakit pasti dikasih perhatian lebih. Coba kalo Ayah atau Ibu yang sakit, emang gitu juga? Kebanyakan mah enggak ya. padahal kalo kita lagi sakit yang ngurus mah orang tua, bukan doi. Setelah Allah, kita harusnya memuliakan orang tua kita. Tapi kenapa kita masih berperilaku kurang baik sama orang tua? Jawabannya ada pada diri masing-masing dari kita. Coba deh kita renungin, kenapa kita susah pisan jadi anak yang baik. Sebenernya kalo kita penurut, mau dinasehatin, rajin ibadah, orang tua kita pasti udah seneng. Berarti pr kita selanjutnya adalah memperbaiki akhlak kita sama orang tua. Kalo mau ngapa-ngapain minta doa dulu sama orang tua. Karena ridhonya orang tua kita ridhonya Allah juga. Setelah renungan itu, muncul beberapa motivasi dari dalam diri gue. Berhubung Mamah gue udah almarhumah, jadi setiap kali mau ujian gue selalu nyempetin buat ziarah ke makam Mamah. Subuh sebelum berangkat sekolah gue bergegas ke makam mau doain Mamah sekalian minta restu Mamah juga. Itu sih cara gue mengharap ridho orang tua. Nah itu tadi gaes ilmu yang gue dapet dari acara seminarnya Mr. Syafii Efendi. Kalian juga pasti penasaran kan kenapa Mr. Syafii Efendi bisa sukses kayak sekarang ini? Dulunya, beliau juga pernah merasakan pahitnya hidup. Tapi ya beliau ini suka berusaha biar bisa jadi kayak sekarang. Beliau ini juga sering ikut acara seminar-seminar gitu. Bahkan katanya beliau pernah menggadaikan hp nya demi ikut acara seminar yang harga tiket masuknya jutaan rupiah. Keren kan. Itu sih setau gue mah. Jadi sekarang ngerti kan gaes, yang namanya sukses itu butuh perjuangan dulu. Semuanya gak ada yang instan. "Berakit-rakit ke hulu, berenang-renang ke tepian, bersakit-sakit dahulu, bersenang-senang kemudian." Nah percaya aja gaes sama peribahasa itu. Mungkin cuma itu gaes yang bisa gue sampein di postingan kali ini. Mudah-mudahan postingan gue kali ini ada faedahnya ya, sehingga kalian gak sia-sia baca postingan gue ini. See ya next time ~

Kamis, 29 Desember 2016

Camping Ceria di Gunung puntang

haihai para readers agan dan sissy!

Sekarang kan udah musim liburan nih, by the way kalian pada liburan kemana? Ke pantai? Ke taman hiburan? Ke luar negeri? Atau ke hati doi?

Duh buat para penyandang status single kayanya liburan ke hati doi terlalu jauh ya, apalagi menetap di sana, susah ya?
Yaudah kalo gitu ke mana mana hatiku senang aja lah ya.

Ngomong-ngomong soal liburan, biasanya orang-orang cenderung liburan ke tempat yang itu-itu aja. Misalnya pantai, taman rekreasi, atau biasanya orang kota liburan di rumah keluarganya yang terletak di kampung.

Nah sebetulnya kita bisa liburan dengan cara yang jarang orang lakuin guys. Recomend dari gue, kalian harus nyoba camping!

Ya emang sih camping itu bukan sesuatu yang aneh, tapi menurut gue jarang ada orang yang ngisi waktu liburannya dengan camping. Daripada macet-macet-an di jalanan dengan suasana yang panas, udara penuh polusi, mending kita wisata alam sekalian camping di tempat yang sejuk, udara juga seger, ya gak?

Di sini gue sekalian mau berbagi cerita tentang pengalaman gue yang pernah camping di gunung puntang. Gimana ceritanya? Yuk check this out!

Kelas gue berencana buat ngadain acara liburan sekelas. Salah satu member kelas usul buat camping aja. Singkat cerita semua member kelas setuju. Bahkan sampe dibuat susunan panitia biar acaranya berjalan dengan lancar, selancar jalan tol.

Member kelas cowok ngusulin buat camping di gunung; gunung papandayan, gunung manglayang, gunung puntang. Recomend dari mereka emang pergunungan semua. Gimana enggak, hampir semua member kelas cowok itu anak gunung. Gak tau berapa banyak gunung yang udah mereka daki.

Tapi bagus lah ya, itu artinya mereka bisa berteman baik dengan alam. Sayangnya mereka kurang bisa berteman dengan baik dengan cewek, jadinya jones deh. Tapi gak heran sih, temen-temen cowok kelas gue emang terkenal dengan kejombloannya. padahal mereka punya fans loh di kelas lain. Duh fans, kaya artis aja ya. Iya, artis gunung.

Oke back to topic.

Singkat cerita planning liburan kelas jadinya ke gunung puntang. Tiap orang cuman perlu bayar Rp 100.000. Uang itu nantinya digunakan buat biaya transportasi, tiket masuk, sewa tenda, dan sewa sleeping bag. Semua yang urus member cowok, yang member cewek tinggal berangkat aja. Enak kan, gak ribet.

Tapi gak cuman bayar segitu terus urusan selesai, enggak bro and sissy. Kita masih harus bawa makanan, peralatan masak, dan lain-lain. Makanya sampe harus bawa carrier. Tapi kalo bawa carrier berat, jadinya gue bawa tas gunung aja. Beban hidup ini aja udah berat, terus mau ditambah lagi gitu? Duh enggak deh, makasih.

Desember 2016, acara camping jadi. Tapi yang ikut gak jadi sekelas, jadinya cuman 20 orang aja. Sisanya terkendala masalah izin orang tua lah, ini lah, itu lah.

Gue sama squad start dari Majalaya jam 1 siang. Lewat rute Majalaya-Ciparay-Baleendah-Banjaran. Setelah 3 jam perjalanan akhirnya kita nyampe di gunung puntang.

Oh iya, waktu itu gue sama squad naik truk, soalnya karena kita bawa barang yang baaaaanyak, jadinya gak bisa pake lamborghini atau limosin buat pergi ke sana.

Sebenernya naek truk itu ribet guys. Kalo panas ya kepanasan, kalo hujan ya kita harus berlindung di bawah terpal atau pake jas hujan. Tapi justru karena hal semacam itu kebersamaannya lebih terasa.

Sesampainya di gunung puntang, gue sama squad harus jalan kurang lebih 400 m ke tempat kemah.
Oh iya, di sana juga disediakan berbagai fasilitas seperti warung, musholla, dan toilet. Tapi jaraknya lumayan jauh sih kalo dari tempat gue. Waktu itu gue camping di pos A5.

Gue sama squad langsung mendirikan tenda dan dapur. Di sana emang gak ada hewan buas, tapi kalian harus tetep waspada karena ada beberapa anjing liar yang suka curi-curi makanan. Untung gak curi-curi pandang. Soalnya yang suka curi-curi pandang mah gebetan.

Beranjak malam, udara makin dingin, suasana pun makin gelap. Tapi ternyata keadaannya gak seangker kaya ekspektasi gue, meskipun banyak bangunan peninggalan Belanda.

Liat ke langit, bintang keliatan jelas dan kabut di gunung seberang, liat ke bawah lautan lampu berkelap-kelip dengan indahnya. Maka, nikmat Tuhan mana yang engkau dustakan?

Malam harinya, gue sama squad bikin api unggun sambil nyanyi-nyanyi ditemani coklat panas berhias canda tawa dan cerita. Mungkin inilah yang nantinya akan menjadi kisah klasik untuk masa depan.

Sebetulnya gak cuman cerita camping ini aja yang akan jadi kisah klasik untuk masa depan, terlalu banyak cerita-cerita lainnya yang udah gue lewatin sama temen-temen selama 2,5 tahun ini. Rasanya gue gak siap buat pisah sama mereka tahun depan.

Duh kok jadi melow melow gini ya. Oke kita lanjutin ceritanya.

Jam 12 malem gue sama squad masuk tenda. Beberapa kali gue sempet kebangun karena gue kedinginan. Apalagi pas gue bangun jam 5 subuh, sumpah dingiiiiin.

Sekitar jam 8 pagi, sinar matahari mulai muncul. Udara pun udah mulai hangat. Di sana banyak pohon pinus, jadi kita bisa pasang hammock buat tiduran di sana sambil berjemur di bawah panas matahari. Sedap.

pagi itu gue sama squad masak-masak buat sarapan. Bahan-bahan sama peralatannya tentu kita bawa dari rumah dong. Di sana mana ada. Bahkan sampe kompor dan tabung gas nya kita bawa sendiri.

Selesai makan, gue sama squad langsung packing barang-barang. Ya, rencananya hari itu kita udah mau pulang. Ternyata camping sehari semalem emang gak kerasa ya. Tapi anak-anak Mama dan papa ini sudah merindukan rumah.

Dan sebelum pulang gue sama squad nyempetin main-main di sungai. Airnya jernih banget bro and sissy, seger pula. Emang the best deh kalo mandi di sana.

Nah itu tadi pengalaman camping gue guys. Oke, awalnya gue pikir yang namanya liburan tuh enaknya traveling, tapi ternyata camping juga gak kalah asyiknya. Apalagi kalo yang dicari dari liburan kalian itu moment, gue rasa camping emang cocok.

Gue ngomong gitu bukan berarti karena gue baru pergi camping. Tapi gue ngomong gitu karena gue baru sadar ternyata hidup berdampingan dengan alam itu gak sesuram yang pernah gue bayangin.

"Back to nature", mungkin emang saatnya kita bersahabat dengan alam. Kalo kita udah bersahabat dengan alam, kita pasti bisa lebih menghargai alam, menjaga alam, dan mencintai alam. Kalo udah gitu, mungkin manusia gak akan lagi tega ngerusak alam yang indah ini, ya gak guys?

Minggu, 11 Desember 2016

UAS, Ujian Asal Silang?






Haihai readers! Come back with me again ^^
Sekarang ini udah masuk bulan Desember, gak terasa ya kita udah ada di penghujung tahun, sekaligus penghujung semester. Dan buat siswa/siswi SD, SMP, dan SMA pasti udah ngelaksanain UAS dong ya? Gimana UAS nya? Lancar gak? Selancar jalanan di Jakarta mungkin ya.

Berhubung gue juga baru aja beres ngelaksanain UAS, jadi di postingan kali ini gue bakal bahas tentang fenomena UAS yang melanda kehidupan siswa/siswi. Tapi gue gak akan bahas tentang UAS di kalangan mahasiswa/mahasiswi, soalnya gue belum ngerasain UAS di dunia perkuliahan. Gue masih dedeq gemesh hehe.

Sebenernya definisi UAS tuh apa sih? UAS itu kependekan dari Ujian Akhir Semester, tapi banyak juga orang yang plesetin UAS jadi Ujian Asal Silang, biasa lah kerjaan anak meme.

Tapi anak meme bilang gitu ada alasannya loh guys, biasanya mereka berangkat dari fakta atau realita di kehidupan nyatanya. Berarti dalam realitanya sendiri UAS itu gak terlalu penting dong? 

Jadi penjelasannya gini nih guys. Sebetulnya yang namanya ujian tuh gak ada yang gak main-main. UAS itu salah satu media untuk mengukur pemahaman siswa selama satu semester belajar di sekolah. Artinya, pemahaman kita diuji dalam UAS itu. So, gak seharusnya UAS itu diartikan sebagai ujian asal silang.

Tapi you know lah ya, pada kenyataannya UAS itu memang cukup memberatkan. Bayangin aja, kita harus belajar lagi semua mata pelajaran, berat sih buat yang belajarnya sistem kebut satu malam.

Tapi kadang apa yang kita pelajari itu malah gak muncul dalam soal, atau emang ada soal yang kita rasa sulit, atau yang pinter gak mau ngasih jawaban, akhirnya dipraktekanlah ujian asal silang. Itulah asal muasal ujian asal silang.

Sebetulnya UAS itu efektif gak sih? kalo menurut gue ya bro and sissy, gue rasa UAS tuh kurang efektif sebagai sarana evaluasi pembelajaran. Kenapa? Soalnya masih terjadi kecurangan, alias nyontek. Itu sih di sekolah gue yang ujiannya masih manual, gak tau deh mereka yang ujiannya berbasis komputer, ujiannya murni pemikiran sendiri atau ada campur otak dari yang pinter. 

Kalo ujiannya nyontek, berarti evaluasinya bukan evaluasi mandiri dong ya? iya, tapi evaluasi together alias bareng-bareng. 

Berdasarkan pengalaman, gue sendiri lebih ngerasa serius ulangan harian daripada UAS. Kenapa bisa gitu? Pertama, materi yang diulang di ulangan harian lebih sedikit dibandingkan materi yang diulang di UAS. Kalo materinya sedikit kan belajarnya bisa lebih fokus atau lebih bisa memperdalam pemahaman yang diujikan. Coba kalo UAS, materinya bisa lebih dari dua bab. Kalo gue sih malah gak fokus kalo belajarnya terlalu banyak, malah jadi pusing.

alasan kedua, mungkin karena iman gue belum kuat, akhirnya gue masih terpengaruh godaan syaitannirajim, alhasil gue kadang suka tengok kanan tengok kiri, kaya yang mau nyebrang aja ya.

Intinya , gue lebih puas dengan hasil ulangan harian daripada UAS, karena itu 99,99% murni hasil pemikiran otak gue. Ya kalo ulangan harian sih gue hampir gak pernah nyontek. Kalo UAS? Ah sudahlah tak perlu kau tanyakan perihal itu. 

Sebetulnya kalo ada kemauan sih adanya ulangan harian biasa atau UAS  sebetulnya gak jadi masalah. Bukannya emang itu titik tolak ukur kita, sejauh mana hasil belajar kita selama ini. Tapi ya satu masalah yang susah dihindari, yaitu sifat males. 

Ada beberapa tips nih bro and sissy buat kalian yang males belajar. Apa aja? check this out!

1. Niat
Semua hal yang mau kita lakuin seyogyanya diawali dengan niat, apapun itu. Karena kalo kita ada niat, ada kemauan, insyaallah bakal muncul rasa semangat dari diri kita biar bisa mencapai tujuan. Jadi, kalo belajarnya didasari niat, apa yang kita pelajarin pasti nempel di otak, lebih nempel dari lem super glue. The power of niat itu bisa bantu kita loh guys.

2. Belajar serius tapi santai
Setelah niat, barulah kita mulai aksinya, yaitu belajar. Belajar itu jangan terlalu serius, nanti malah bikin stress. Bukan berarti kita belajarnya asal-asalan juga. Misal kita belajar selama 30-50 menit, dengan istirahat selama 10 menit, ternyata merupakan cara belajar yang efektif. Nah, waktu yang 10 menit itu bisa kita gunakan buat dengerin musik, jalan-jalan sebentar ke luar atau melakukan aktifitas lainnya. Tujuannya biar kita bisa rileks, otak juga butuh refreshing kan ya.

Nah itu tadi tipsnya bro and sissy. Gak usah banyak-banyak lah ya tipsnya, soalnya gue sendiri masih males belajar, sombong ya gue bilang males belajar, padahal buat nyamain IQ sama Albert Enstein masih jauh. Sejauh hubungan yang lagi LDR. tapi selain lupa, males juga manusiawi ya.

Nah guys, kini kita tiba di paragraf penutup. Apa yang tadi gue paparin itu gak ada tujuan buat judge, ngejelek-jelekin, atau hal negatif lainnya ya. Jadi gue mohon maaf kalo ada yang tersinggung sama tulisan gue ini. Kita akhiri saja sampai di sini, soalnya jari-jari tangan gue mulai kelalahan mengetik. so, See ya next time bro and sissy.